Institusi POLRI

Pria Tewas Gantung Diri di Rajapolah, Polisi Lakukan Evakuasi dan Penyelidikan

Polres Tasik Kota – Jabar, mitratnipolri.com :

Unit Inafis Sat Reskrim Polres Tasik Kota dan Polsek Rajapolah mendatangi lokasi penwmuan mayat seorang pria tewas diduga ganting diri di sebuah rumah yang berada di Kampung Cibubuhan, Desa Sukaraja, Kecamatan Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, Rabu (12/7/23) siang.

Diketahui jasad pria berinisial K (35) itu ditemukan warga di rumah tak berpenghuni, usai warga mencium bau aroma tak sedap yang sangat menyengat di sekitaran lokasi kejadian siang tadi.

Polisi yang datang ke lokasi, langsung melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) serta mengumpulkan ketetangan dari sejumlah saksi terkait peristiwa tersebut. Saat ditemukan, kondisi jasad korban terikat seutas tali di lehernya yang tergantung diatas plafon rumah kosong tersebut.

Kapolres Tasik Kota AKBP SY Zainal Abidin melalui Kapolsek Rajapolah AKP Iwan Sujarwo membenarkan adanya seoran pria tewas dengan posisi tergantung .

“Tadi kami menerima laporan warga dan langsung mendatangi lokasi kejadian untuk melakukan olah TKP. Awalnya warga mencium bau menyengat dari dalam rumah kosong, setelah dicek terdapat jasad pria tergantung seutas tali kain di lehernya yang tergantung diatas plafon rumah kosong,” ungkapnya

Ia menjelaskan, pihaknya kemudian kordinasi dengan Unit Inafis Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota, melakukan olah TKP dan evakuasi korban, kondisi jasad tubuh korban sudah membengkak yang diperkirakan sudah meninggal dunia lebih dari 3 hari. Adapun motifnya sendiri, korban melakukan gantung diri karena diduga mengalami depresi.

“Motifnya dari keterangan pihak keluarga bahwa korban ini mengalami depresi karena terbiasa mengkonsumsi obat penenang. Mungkin pada saat itu korban telat minum obat penenang karena korban juga memiliki riwayat penyakit ODGJ,” ujarnya.

Ditambahkan Kapolsek, informasi dari pihak Pemerintah Desa, bahwa
korban ini sudah 1 tahun mengidap ODGJ, telah berupaya mengobati korban dengan membawanya ke sebuah Yayasan di Sumedang untuk menetap disana 4 bulan. Kemudian setelah ada peningkatan kesembuhan korban akhirnya pulang.

“Dari hasil olah TKP tidak ditemukan bekas tanda kekerasan di tubuh korban. Dan atas permintaan keluarga, jasad korban segera dilakukan pemulasaraan untuk diprosesi sebagaimana mestinya,” pungkasnya

(Redaksi)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button